Dalam kotak fikiran
Blog ini bersawang ! Maafkan Saya T_T
kata hati lagi: STANZA CINTA

Sunday, 24 July 2011

STANZA CINTA



Assalamualaikum

sejak akhir akhir ni kan, bila tiba je hari ahad aku excited. sebab ape? pukul 9 malam kat TV3 ada drama Stanza Cinta. ye la.. sebab hero dye Aaron Aziz kan.. hero terlaris di abad ini. *phewiiiittttttttttttt ! tapi aku tetap jugak nak feeling feeling sweet walaupun Aaron Aziz hanyalah di kaca tv sahaja. muaahahahah. tapi tak de la sampai obses sangat kan sampai nak cakap Aaron Aziz tu aku yang punya ! ouh tidak sama sekali. just pasang angan angan mahukan pasangan hidup 'macam' dia je. kalau tak banyak, sikit pon jadi lahh. hehee. *tutup muka. huh gedik ! muahahahah ! eh bukan aku sorang je pasang angan angan mcm tu eh, korang (yang gurls) pon sama jugak kan? tak payah la nak sorokkkkk. dah jadi lumrah manusia suka akan keindahan dan kecantikkan. ye ke idokkkkk?


marilah tatap wajah ini selama sepuloh saat. 
hensommmm gila mamat ni.


















heppp. ok dah cukup cukup. suami orangggg oiii.


********


STANZA CINTA

Stanza Cinta adaptasi dari novel tulisan Nurull Halawati, tajuk yang sama jugak. Tapi aku tak berkesempatan lagi baca novel ni. Ramai yang komen novel ni diterapkan oleh nilai nilai murni. Mesti best kan novel ni? Kisah ditulis dari pengalaman penulis sendiri.


SINOPSIS STANZA CINTA DARI NOVEL :

Amni Sorfina (Ketenangan yang suci)…seindah namanya seindah itulah peribadinya!! Dia hanyalah seorang wanita akhir zaman yang sedaya upaya untuk menjadi solehah. Namun..jalan yang terbentang dihadapannya selalu berombak dan tidak pernah tenang. Ujian itulah teman baik yang selalu mengikutnya kemanapun dia melangkah.

Ketika bahagia mula menyapa dirinya, ketika bunga-bunga sakura mengembang dengan indahnya, ketika dia mula tersenyum bahagia….tiba-tiba sahaja segalanya menjadi begitu menyiksakan jiwa dan menikam-nikam tangkai hatinya. Seolah-olah istilah bahagia itu bukan untuknya. Apa sahaja yang diimpikan dan diharapkan tidak pernah menjelma menjadi kenyataan. Sering sahaja Allah mengambil orang-orang yang disayangi dari sisinya.

Sehingga pernah dia merintih hiba, “Ya Allah…apakah tiada yang namanya bahagia itu untukku didunia ini?? Kenapa hidup ini sering tidak menyebelahi diriku? Andai dengan segala derita ini Engkau ingin menghapuskan segala dosa-dosaku, alangkah ringannya penderitaan ini. Andai dengan derita ini Engkau ingin selamatkan aku dari neraka-Mu dan memasukkan aku kedalam syurga-Mu yang kekal abadi..alangkah indahnya penderitaan ini”

Irfan Ikmal – “Amni itu seorang bidadari yang sangat lemah lembut dan penyayang…namun dia seorang yang tegas. Amni seorang wanita yang suka menangis dan mudah tersentuh hatinya…namun dia seorang yang sangat tabah!! Amni seorang Hawa yang mempunyai cinta yang begitu besar buat Sang Adamnya….namun dilindungi ia disebalik prinsip-prinsip yang dipertahankannya. Amni menunjukkan cahaya ketika aku teraba-raba dalam kegelapan. Dialah yang membuatkan aku mampu tersenyum dengan cintanya…juga dengan cinta Tuhan yang diajarkannya padaku”

Taufiq Imran, Bandung Indonesia – “Subhanallah…Amni adalah sosok wanita solehah yang ingin aku jadikan zaujah disisiku. Aku membutuhkan dukungannya sebagai peneguhku, aku membutuhkan doanya untuk kehidupanku, aku membutuhkan senyumnya untuk mengatasi kesedihanku…dan aku juga membutuhkan dirinya untuk membuatkan hidupku menjadi sempurna. Aku ingin selamanya melalui lorong-lorong dakwah ini ditemani zaujah yang seindah dirinya…Aku sungguh mencintainya kerana Allah…..”

Simpang kehidupan Amni begitu rumit dan melelahkan. Terhidang dengan derita dan airmata. Walaupun cinta itu ada didepan matanya, namun dia tidak pernah sempat mengecapi makna bahagia itu. Hatinya sering luluh dan terluka kerana cinta yang dimiliki.

Apakah Amni akhirnya berada disisi Taufiq…seorang lelaki yang begitu dicintainya, lelaki soleh yang mula mengajar Amni makna cinta sejati, Sang Adam pertama yang telah berjaya membeli cintanya yang paling mahal itu? Atau Irfan Ikmal yang selalu hadir dengan cinta yang luhur dan suci untuk Amni. Yang rela memberikan seluruh kebahagiaan yang dimilikinya untuk Amni. Mestikah dia memilih cinta ini? Tidak bisakah dia mengecapi bahagia tanpa perlu menyakiti insan lain?

“Ya Allah….segalanya kuserahkan kepada-Mu. Aku hanya hamba-Mu yang kerdil yang tidak bisa berbuat banyak. Biarlah Engkau yang memilih cinta dan memilih kehidupan untukku. Aku tidak ingin memaksa Engkau memberikan apa yang aku mahu…berikanlah apa yang terbaik menurut ilmu-Mu itu padaku. Kerana seluruh hidupku..cintaku..dan nyawaku adalah milik-Mu yang mutlak dan hakiki!!!!” – Amni Sorfina




“Barangsiapa menginginkan teman, cukuplah Allah menjadi temannya. Barangsiapa menginginkan kekayaan, cukuplah qanaah menyertainya.
Barangsiapa menginginkan nasihat, cukuplah kematian menasihatinya.
Barangsiapa menginginkan harta simpanan, cukuplah al-Quran menjadi barang simpanannya. Barangsiapa yang tidak cukup dengan keempat-empat hal ini, cukuplah neraka baginya”


Sumber : NURULL HALAWATI

3 comments:

  1. ezzu suka tgok cter nie...:)

    ReplyDelete
  2. waduh..ngeri untuk yang pint ke empat...merinding..

    ReplyDelete